Friday, 9 April 2010

Aku, Dia & Coklat: Cerita Tentang Coklat

Aku, Dia & Coklat yang saya singkatkan sebagai ADC  adalah sebuah novel remaja yang cukup ringan. Ceritanya `simple’. Kisah dunia anak muda ketika zaman kolej. Cerita ini bergerak melalui watak Zaza. Kisah Zaza yang fanatik coklat. Sungguhpun begitu cerita ADC yang berpusat pada pengalaman Zaza, seorang gadis yang gempal dan terlalu fanatik dengan coklat, secara tidak langsung memberi pengetahuan dan informasi kepada saya tentang`dunia coklat’ yang sebelum ini saya kurang arif. Khususnya tentang buruk baik coklat pada tubuh badan kita dan lambang coklat dalam hubungan kasih sayang.

Watak Zaza yang diangkat penulis sebagai watak utama dicipta sebagai `tidak sempurna’ [gempal]. Pada pendapat saya lakaran sebegini mampu menjadikan pembaca untuk dekat dengan Zaza kerana Zaza adalah `orang kebanyakan’ yang wujud di kalangan golongan peringkat ini.

Tentunya kewujudan Fariz sebagai `princes charming’ yang diangkat penulis dan juga peluang Zaza beraksi di dalam majalah Instyle secara tidak langsung `membenarkan’ pembaca seperti Zaza untuk berani berharap. Secara tidak langsung bertindak sebagai motivasi untuk mereka keluar dari kepompong rendah diri pada bentuk diri mereka selama ini. Dalam konteks yang lain pencirian Zaza yang dicipta begini oleh penulis memberi indikasi bahawa Zaza juga punyai keistimewaan. Sekaligus mengangkat imej watak ini menjadi seorang "puteri".

Susun atur cerita ADC pada beberapa bab awal sedikit bosan. Ia lebih bersifat `informasi' tentang coklat. Tetapi berguna. Namum begitu secara perlahan ia berubah nada apabila wujudnya konflik antara Zaza dengan Asyikin dan Maliz. 

Konflik yang diangkat dalam ADC adalah konflik yang biasa-biasa. Sesuai dengan cerita ADC yang ringan-ringan saja. Iaitu konflik diri Zaza yang baru jatuh kasih pada Fariz. Bercerita tentang perasan rendah diri dia untuk berani mengharap pada kasih Fariz. Juga konflik cemburu dan hasad dengki yang timbul dalam diri Asyikin dan Maliz pada Zaza yang mereka anggap `tidak sempurna’ tetapi `hebat'. 


Namun begitu konflik kedua inilah yang mengangkat nada cerita ADC secara keseluruhan. Justeru itu menyumbang kepada `dramatik isu’ ADC yang sebenar. Sungguhpun begitu konflik yang pertama merupakan pemangkin utama dalam menyemarakkan konflik kedua ini.

Konflik –konflik ini sebenarnya adalah konflik yang `normal’ di kalangan mereka. Di kalangan `kelompok Zaza’. Di mana-mana kolej akan ada `kelompok Zaza’ dan individu  seperti Asyikin dan Maliz. 

Secara ringkas dan keseluruhan, saya akui ADC hasil karya Lily Haslina Nasir adalah sebuah cerita yang `simple’ dan biasa-biasa saja. Cerita yang `simple’ dan biasa-biasa saja begini tetap punyai isi yang sesekali menjadikan saya angguk sendiri.Untuk ADC saya kira penulis sudah memberi petanda kepada pembaca bahawa cerita ini punyai sambungan. Khususnya apabila di bab terakhir ianya seperti tiada penyelesaian cerita yang kukuh.


No comments:

Post a Comment

Followers

Cerita Semalam

Semuanya Bermula dari HATI