Monday, 16 April 2012

Pasar Satok dan Mee Kolok




Pasar Satok yang menjadi ‘hajat’ seorang rakan, kami sampai. Suasana tempat itu tidak ubah seperti pasar malam saja. Tetapi lebih besar dan bersifat ‘cultural’ yang mempunyai ‘tourism characteristics’.

Pasar Satok
            Tujuan utama ke situ cuma untuk mencari Mee Kolok yang gah itu. Sering saja dicerita oleh rakan-rakan yang berkunjung ke Sarawak, khususnya bandaraya Kuching ini, tentang mee kolok yang sungguh sedap itu. Mencelah dan melangkah di ruang pasar satok yang padat dengan manusia dan unik itu, kami dibawa oleh seorang rakan ke suatu meja. 

Mee Kolok Sup

Menu mee kolok sup dan mee kolok goreng disapa mata. Maka yang mana satu hendak dirasa, kini hati mulai tertanya-tanya. Maka saya memilih mee kolok sup dan rakan saya meminta mee kolok goreng.


            Rupa dan wajahnya sama seperti mee biasa cuma ukur lilitnya lebih kecil. Nampak macam mee sanggul pun ya jugak tapi tidak bulat penuh. Mee kolok sup yang dijamah memang sedap. Khususnya isi supnya yang direncah dengan daging cincang kecil. SEDAP.

Mee Kolok Goreng

           
 Mungkin itu selera saya. Saya pasti rasa Mee Kolok sup ini mungkin kena untuk semua. Kalau tidak mana mungkin Mee Kolok ini begitu gah namanya di sana-sini.





3 comments:

  1. Huwaaaaaaa...kak ayu buat air liuq saya meleleh....really missed culture kat pasar satok after 7 years left that memorable place....

    ReplyDelete
  2. saya pun pernah makan mee kolok ni kt gerai tepi sg sarawak. tak sah rasanya kalau pi sarawak tapi tak beli kek lapis dayang saleha. ikan terubuk masin kt pasar satok pun sodap juga.

    ReplyDelete
  3. mee kolok kt family cafe..area jalan haji taha, kuching..plg best kot

    ReplyDelete

2011 Reading Challenge

Ayu has read 0 books toward a goal of 100 books.
hide