Saturday, 11 August 2012

Zulaikha Mat Ayob



Sudah lama saya mengutip pengalaman Zulaikha Mat Ayob. Hampir lapan bulan kalau tak silap saya. Ingatkan Ika yang 'hidup' dalam ruang Kelab Jarum & Co ini punyai perkaitan yang sangat rapat dengan isu dan cerita Kelab ini. Ternyata tidak secara 'direct'. Dia bukan mangsa atau ' a cup of coffee' perbincangan dan gula-gula pemanis mulut kelab ini. Malah dia mereka tidak 'endah'. Apa yang ada pada dia tidak sedap dibuat fitnah atau pemanis mulut untuk dicanang ke sana sini.  Rupanya Zulaikha Mat Ayob ini mampu ' membawa' kisah dunia sendiri tanpa terikat rapat dan melibatkan Kelab ini. Mungkin ada tapi tidak terang. 'Indirect' kata orang putih.

Dari kisah cinta berani mati Zulaikha yang sudah pun separuh saya tahu, menjadikan perspektif saya pada Zulaikha berubah. Kini bagi saya Zulaikha seorang Scandalous Ika:



“Waalaikummussalam, Idil…” salam Idil aku jawab.
“Baru balik dari kelas…”
“Tak jadi datang? Ooo..” suara aku mengendur bila Idil memberitahu rancangannya untuk turun ke York terpaksa dibatalkan…LAGI. Ini sudah masuk kali ketiga Idil membatalkan perancangan ini. Kenapa? Tidak rindukah Idil kepada aku di sini? Adakah Idil sudah ada yang lain. Sejak akhir-akhir ini Idil seperti ingin menjauhkan dirinya dari aku saja. Menelefon aku pun tidak sekerap dulu lagi. Hantar SMS kepada Idil pun kadang kala tidak berbalas. Pelik aku dengan sikap Idil sejak akhir-akhir ini? Sudah ada perempuan lainkah di dalam hati Idil sekarang ini, di Glasgow sana?
“Tak apa..Ika tahu…jauh.” Lirih aku. Hati di dalam sudah menangis. Tapi siapa aku untuk memaksa Idil ke sini? Isterinya?
“Cuti Krismas ni? Tak kot…tak ada duit. Baru-baru ni hantar duit kat kampung.” Jelas aku bila dia bertanyakan tentang perancangan cuti aku di musim cuti perayaan hari Natal nanti.
“Tak…tak…Ayah tak minta pun tapi kesian kat Ayah…Idil pi mana?” Soal aku. Kalau ikutkan hati ini, aku ingin sangat mengikut Maisarah dan yang lain turun ke London. Tapi aku bukan anak orang senang seperti mereka. Duit lebih yang ada harus aku simpan atau diberikan saja kepada Ayah walaupun Ayah tidak pernah meminta. Aku ingin membantu Ayah.

[Scandalous Ika: ms 26]

No comments:

Post a Comment

Followers

Cerita Semalam

Semuanya Bermula dari HATI