Sunday, 28 October 2012

Ada Apa di Langkawi?: Tasik Dayang Bunting




Tasik Dayang Bunting








 ‘Ada apa di Langkawi?’ Soal anak-anak bersilih ganti sebaik saja kami menjejak kaki di lantai simen, jeti Pulau Langkawi. Ketika itu saya sedar inilah kali kedua, kakak dan abang ke Langkawi. Sungguhpun mereka pernah ke sana tapi sudah bertahun-tahun lamanya. Ketika itu Akif baharu mencecah tiga tahun dan Yasmin baharu enam tahun [kalau tak silap saya]. Alif yang sudah berusia tujuh tahun belum lagi lahir.
           


Ada apa ya di Langkawi? Saya memandang pada batu berukir burung helang gergasi sambil melangkah ke Jeti. Gagahnya masih sama. Pertanyaan anak-anak itu tadi, saya bawa ke hotel. Saya tidak mahu terus menjawab, kerana Langkawi ini bukanlah sebuah pulau untuk dihabiskan ruang cuti sekolah, hanya dengan mengabadikan waktu bersama keluarga pada sekeping foto digital. Pada saya Langkawi ini bukan sebuah pulau ‘biasa-biasa’.


            ‘Ada apa di Langkawi?’


Pada anak-anak Langkawi ini tidak ubah seperti pulau-pulau lain yang pernah mereka kunjungi: ruang yang penuh dengan deretan gerai-gerai menjual baju batik, kain batik, baju bertulis nama pulau, produk-produk cenderahati dan laut serta deretan kedai-kedai urut badan dan kaki. Di tambah pula dengan berderet panjang gerai-gerai makan. Jadi apa sebenarnya yang ada di Langkawi ini?


Jawapan untuk soalan yang satu itu, saya mula  menyusun pada petang itu juga. Melalui aktiviti kami yang pertama di sana: melawat pulau-pulau kecil yang ada di situ: Island Hoping. Menuju ke Pulau Dayang Bunting, dengan perlahan ia membongkarkan ‘rahsia’ pertama pulau yang bukan ‘biasa-biasa’ ini. Saya hanya diam dan memerhati saja gelagat anak-anak di dalam bot. Anak-anak, saya lihat sungguh teruja dengan sebuah gunung yang membentuk seorang perempuan mengandung sedang baring, sambil tekun sekali mendengar cerita dari si pemandu bot. Pada mereka, itu adalah cerita yang pasti dan perlu diceritakan kepada rakan-rakan di sekolah nanti.








Sebaik saja sampai di Tasik Dayang Bunting yang sungguh aman, permai dan nyaman, mereka membaca sehingga faham apakah ‘rahsia’ yang tersimpan di Tasik dan kawasan gunung yang mendinding tasik yang sungguh hijau biru itu. Dari cakap-cakap mereka tiga beradik, mereka bertanya sesama sendiri tentang status dayang tersebut: kenapa boleh mengandung kalau belum berkahwin? Saya tersenyum kerana mereka mampu berfikir hingga ke situ.



Mereka sudah berkahwin tetapi tak ditulis.’ Jawab saya sebagai menyelamat ‘moral’ cerita ini.


Maka cakap-cakap mereka tiga beradik kini bertukar pula tentang rasa bersimpati mereka kepada perempuan itu. Saya senyum lagi. Kalaulah ‘rahsia’ ini mampu menjadikan mereka berfikir, teruja dan sudah gembira, saya boleh rasakan ‘rahsia’ yang masih banyak tersimpan di ruang pulau ini pasti mampu menjadikan mereka puas dengan percutian mereka kali ini. Berkenal-kenalan dengan cerita mitos, lagenda dan sejarah tempat sendiri.


[bersambung]

No comments:

Post a Comment

2011 Reading Challenge

Ayu has read 0 books toward a goal of 100 books.
hide