Sunday, 14 April 2013

FAMILY DAY OUT: MERONDA DENGAN BAS ‘ASING’.







FAMILY DAY OUT: MERONDA DENGAN BAS ‘ASING’.

Hari minggu lepas, saya dan keluarga ke Kuala Lumpur Bandaraya Metropolitan dengan menaiki bas Rapid KL. Sudah lama saya dan suami bercadang untuk ‘meronda’ ke Kuala Lumpur dengan bas. Anak-anak paling suka. Agenda kami ringkas sahaja. Naik RapidKL dari perhentian bas di kawasan perumahan. Menuju ke hentian akhirnya: Pasar Seni. Meronda Pasar Seni yang sudah lama saya dan suami  tidak berkunjung. Makan petang dan pulang.

Menunggu bas tidak lama. Tempat yang belambak kosong, sebaik saja kami naik, satu persatu kian ada ‘tuannya’. Berada di dalam bas pun terasa sekejap bila melihat anak-anak suka.

Apabila agenda ‘utama’ sudah selesai, saya dan keluarga  menaiki LRT dari Masjid Jamek menghala ke Asia Jaya. Kemudian menunggu bas di situ untuk pulang.

Bas yang kami naik  untuk pulang, sesak. Berdiri sehingga ke pintu. Alhamdullillah ada pemuda yang perihatin dan memberi tempat duduk dia untuk saya. Saya duduk sambil Alif saya riba. Kemudian telinga saya mula menangkap suara-suara bualan dan sembang. Loghat bahasanya asing. Pandangan saya alih ke sebelah dan kemudian melirik ke belakang. Rupanya, sesak bas ini penuh dengan orang asing. Sejauh mata saya mampu menjangkau, tiada satu wajah pun yang persis wajah orang sini. Sekejap mata saya pejam. Sungguh ketika itu, bagai terasa berada di Bandung atau di Jawa Timur sana dan kadang kala terasa di Nepal dan Bangladesh pun ada juga. Ada senyum muncul pada wajah saya ketika itu.

Dulu….ketika saya bergelar pelajar kampus, tidak pernah saya alami pengalaman begini. Mungkin inilah yang dikatakan Malaysia: khususnya Bandaraya Kuala Lumpur Kota Metropolitan  ini, sebagai ‘lubuk emas’ kepada yang bukan warganegara. Sanggup merantau jauh ke sini untuk mengaut emas yang warga sini sendiri tidak sedar atau peduli. Malah ada di antara warga sendiri tidak pandang langsung ‘emas’ yang ada di dalam lubuk ini, kerana itulah ada yang sanggup dan beria-ia merantau ke negara orang. Malah ada yang sanggup menjadi rakyat sana.

No comments:

Post a Comment

Followers

Cerita Semalam

Semuanya Bermula dari HATI