Sunday, 12 May 2013

Bersama Ika di PBAKL 2013






PBAKL 2013

1 Mei 2013 saya bertugas di booth JS Adiwarna di ruang Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL). Ini adalah pengalaman kedua saya bertugas di situ. Kalau dulu saya bersama Seri dengan Wanginya, Bunga Rampai (2012), kali ini saya dibawa Ika dengan kisah Skandalous Ika: Cinta Berani Mati (2013) dia.

Pengalaman kali ini sungguh berbeza ketika bersama Seri dulu. Kali ini ruang PBAKL terasa sungguh sesak dengan para pengunjung. Ramai sungguh rakyat Malaysia berpusu-pusu ke sini mencari buku atau novel kegemaran. Berpuluh-puluh atau mungkin beratus penerbit buku berkumpul di dalam ruang PWTC ini.

Melangkah masuk ke ruang PWTC, langkah saya tersasar hingga ke ruang depan sana. Bila menyedari saya  berpatah balik ke pintu masuk ke Dewan Mawar yang bersebelahan dengan pintu masuk utama. Pengalaman ini membawa saya melalui lorong-lorong yang bersempadankan penerbit-penerbit novel yang ada di tanahair. Rupanya banyak ‘rumah-rumah’ novel tempatan. Maka secara conggaknya ramailah penulis-penulis novel yang tumbuh. Langsung dari sini, kesimpulannya belambaklah novel-novel Melayu di pasaran tempatan. Maka sebagai penulis, stastistik rambang saya ini, menggambarkan suatu fenomena positif terhadap industri penulisan kreatif, khususnya novel. 

Yang masuk ke Booth Adiwarna pun banyak. Berat sekali beg yang diisi novel-novel yang sudah dibayar harganya. Skandalous Ika: Cinta Berani Mati pun ada di dalam beberapa buah beg itu. Terima kasih. Kepada yang membeli dan sudah selesai membaca, apa pendapat anda? Baguskah? Tidak menarik ya? Ceritakan saja kepada saya.

Siapa kata rakyat Malaysia khususnya orang Melayu itu malas membaca? Saya kira stastistik itu sudah berlapuk dan harus diperbaharui.

No comments:

Post a Comment

Followers

Cerita Semalam

Semuanya Bermula dari HATI