Saturday, 1 June 2013

JUN 2013



Jun 2013



Hari ini 1 Jun. JUN? Ya Jun. Ertinya lagi 29 hari akan genap setengah tahun kita berada dalam ruang 2013. Hanya tinggal 5 bulan 29 hari lagi kita akan berganjak ke tahun 2014. Pantas sekali saya menyemak catatan senarai atau check list yang telah ditulis dalam memo untuk 2013 di Galaxy Note. Pada asasnya hanya ada 9 perkara saja yang senaraikan pada awal tahun dulu. Tetapi sudah bertambah menjadi 12.  Dari 12 senarai itu 4 sudah dipangkah. Tinggal lagi 8. 4 dalam proses dan 4 lagi satu huruf pun belum dititik lagi. Sungguh pun begitu, 4 yang dalam proses pembikinan, hanya satu bergerak aktif. Hanya Cinta? Boleh Blah Beb saja yang bergerak laju. Alia Kairasa: Siapa Perempuan itu, kisah Alia perempuan muda yang sangat berani dan berjiwa kental itu  masih tersangkut pada bab 12. Sudah lama tersangkut di situ. Kononnya ingin membuat ‘kajian’  dan pemerhatian dengan menonton filem-filem Hollywood yang berkaitan.
            Tetapi sebenarnya kesinambungan kisah cinta Ain dari 26 Episod Gosip itu yang menjadi daya penarik yang sangat kuat untuk dikisahkan di dalam dunia baharu Ain: Cinta? Boleh Blah Beb!

Cinta? Boleh Blah Beb!

“Sudah banyak kali Jef pesan, jangan rapat dengan Ari. Jef tak suka. Don’t you ever care about my feelings?” Malam itu di depan rumah, Jeffri menghantar dia pulang dari lokasi dalam rasa yang marah diusik cemburu. Cemburu kerana melihat Ari yang bersembang-sembang dengan dia di depan van krew. Ari yang menjadi pelakon utama di dalam telefilem arahan terbaru Abang Rafik, selalu saja mencari peluang untuk bersama Ain. Ada saja alasan untuk dia berbual-bual dengan penolong pengarah Abang Rafik ini, walaupun dia sedar, Ain seboleh mungkin menggelak.
     “Ain dengan Ari, kami dalam produksi yang sama. Macam mana Ain nak mengelak dari berkawan dengan dia? Jef, please trust me, okay.” Dia sudah mulai bosan dengan sikap ‘KING CONTROL’ Jeffri yang mengalahkan daddy nya. Itu tak boleh...ini tak boleh...kalau nak ke mana...harus dia yang hantar dan ambil. Rimas dan lemas sungguh menjadi tunang Jeffri Husin ini. Tak indah langsung!
     “Selama ini Ain memang sayangkan dia, kan? Bodohnya aku...”
     “Apa?” Membuntang mata Ain memandang Jeffri yang kini membelakangkan dia sambil memandang bulan mengambang penuh. Terkejut sungguh dia dengan kata-kata Jeffri sebentar tadi.
     “Macam ni lah. Jef rasa kita perlukan masa untuk diri sendiri.”
     “Maksud Jeffri?” Dia mencari mata Jeffri yang sedikit pun tidak mencari mata dia.      “Memberi masa untuk kita kenal rasa yang bermain di dalam. Ain, Jef sudah tidak yakin dengan apa yang kita ada sekarang. Kalau kita ada jodoh, tak akan ke mana. Selamat malam.” Hilang kata-kata Ain bila setiap ayat Jeffri menyusup masuk satu persatu di dalam hati melalui telinga. Kaku dia di situ, di depan rumah, memandang saja Jeffri yang melangkah ke kereta CRV hitamnya di seberang jalan sana. Jeffri tidak memaling walau sekilas, ke arah dia yang tercegat berdiri, malam itu.
Malam itu dia ditinggalkan seorang diri dalam rasa yang terkejut dan tercenggang yang bersaksikan bulan mengambang penuh tanpa awan. Hanya pada bulan yang sedang mengambang penuh, dia mengadu rasa. Hanya pada cahaya bulan itu dia menghirup semangat untuk melangkah masuk ke laman rumah dan berlari laju ke dalam bilik. Tidak pernah dia menyangka, marah sungguh Jeffri pada dia yang sering saja tidak akur dengan permintaan Jeffri. Sentiasa tidak patuh dengan permintaan cemburu Jeffri untuk tidak rapat dengan Ari.



Yang pasti watak Jeffri bukan watak utama lagi kerana kisah dia dan Ain sudah ‘hilang’. Dalam ruang dan kisah yang baharu ini,  Ari atau mungkin ada watak baru yang menjadi prince charming Ain Nurlisa Amir Lukman. NO COMMENT.

Bagaimana dengan kisah Ika dalam Skandalous Ika: Cinta Berani Mati?  





No comments:

Post a Comment

Followers

Cerita Semalam

Semuanya Bermula dari HATI