Saturday, 13 July 2013

Salam Ramadan 2013








Salam Ramadan,

Sudah empat hari kita berpuasa. Kini tinggal 25 atau 26 hari saja lagi. Cepatnya masa berlalu. Hari pertama Ramadan saya sekeluarga sambut dengan berbuka di Masjid Besi, di Putrajaya. Pengalaman ‘indah’ berbuka di masjid tahun lepas, menjadikan anak-anak membuat permintaan untuk berbuka di masjid –masjid ini lagi Ramadan kali ini. Sudah mereka atur jadual berbuka pada hari minggu: bergilir antara masjid Besi dan masjid Putrajaya. Saya dan daddy mengikut saja.

  Hari pertama berbuka dan malam berterawih yang kedua, berlangsung di masjid besi yang sangat indah itu. Namun ‘kenikmatan’ bersolat terawih di sana tidak panjang kerana ada anak-anak berlalu lalang di lorong sujud. Berlari ke sana ke mari dan ada kalanya duduk bermain di situ. Ada pula anak-anak yang duduk diam di sebelah ibu mereka tetapi tangan mereka ‘merayap’ pada jemaah di depan atau di sebelah. Menepuk-nepuk buntut jemaah di depan yang sedang bersujud dan cuba menarik-narik kain telekung jemaah di sebelah.

‘Budaya’ ini tidak hanya berlaku di situ, malah ‘bersambungan’ di surau kawassan perumahan saya, semalam: ada anak-anak berlari di lorong sujud dan menjadikan jemaah tidak khusyuk, khususnya bila anak-anak itu duduk terus di tempat itu. Di mana kami hendak sujud? Bila selesai, ada beberapa jemaah sebelah saya menjeling dan mencari siapa ibu kepada anak-anak ini dan ada yang marah lembut pada anak-anak ini. Tetapi si ibu buat bodoh saja. Seperti orang tidak bersalah.


Elok dan bagus mengajar anak ‘menyintai’ rumah Allah, saya pun suka. Tetapi kalaulah kesannya mengganggu jemaah lain dari khusyuk bersolat, adakah si ibu itu juga khusyuk solatnya?
           
Pernah Ramadan tahun lepas, ketika  berjemaah terawih di masjid Putrajaya, si ibu datang dengan membawa bayi yang hanya boleh meniarap dan si kakak berusia tiga atau empat tahun. Saya yang duduk berhampiran sudah mulai risau dan kemudian mengajak Yasmin dan bibik untuk berpindah ke saf yang agak jauh. Tidak lama ketika sedang bersolat, si adik menangis dan si kakak berlari-lari-lari di lorong sujud itu. Beberapa jemaah yang ada di situ hanya geleng dan melihat.
           
Kenapa si ibu sanggup bersusah payah mengheret anak kecil yang belum pun tahu apa-apa, ke rumah Allah ini kerana hanya untuk menunaikan solat sunat berjemaah? Adakah mereka ini datang berjemaah hanya untuk menghilangkan rasa bersalah di hati jika tidak solat berjemaah?

Selamat Menyambut Ramadan Al-Mubarak dari saya dan keluarga.


No comments:

Post a Comment

Followers

Cerita Semalam

Semuanya Bermula dari HATI