Saturday, 29 July 2017

Antara Idea dan Cerita, Mana Penting?



"Aku ada idea yang bagus..."

"Kau patut tulis kisah aku (atau kisah dia) biar orang tahu derita dan pengalaman..."

Sering kali apabila kita diperkenalkan sebagai penulis novel atau mereka tahu kita adalah penulis novel, ada saja luahan idea atau ada ketikanya 'cerita' yang dilontar dengan pengukukuhan bahawasanya idea atau cerita mereka unik, menarik dan walaupun idea dan cerita itu klise .  Saya yakin sebagai penulis anda juga mengalami atau melalui pengalaman yang sama. 

Apabila idea atau 'cerita' mereka kita rangka dan berjaya dinovelkan maka kedengaranlah suara-suara riak dan ujub melata bahawa cerita itu adalah idea mereka atau cerita itu adalah kisah mereka, tanpa membaca sepenuhnya kisah yang telah penulis terjemahan ke dalam novel tersebut. Yang sebenarnya 70%-90% berbeza dari idea atau cerita yang asal.

Untuk menjawab dua soalan yang sering ditanya kepada saya:

1. Mana penting, idea atau cerita? Atau
2. Cerita novel ini milik siapa, pemberi idea atau penulis      cerita?

kita selusuri 'formula' 3 draft saya ini:

1. Draft Pertama: Dari Idea kepada Sebuah Cerita Penuh dan                                                     Lengkap

2. Draft Kedua:  Dari Cerita 'Asas' (Jasad) kepada Sebuah Kisah                                               'Hidup' (Roh).

 3. Draft Ketiga: Editing 


Draft Pertama: 
Dari Idea Kepada Sebuah Cerita Penuh dan Lengkap.

Proses ini selalunya akan mengambil masa 3 sehingga 5 bulan. Bukan mudah untuk menjadikan sebuah idea itu sebagai cerita yang penuh dan lengkap: logik, rasional dan yang paling penting ada nilai dramatik yang menarik. Mudah seseorang individu meluahkan idea dan cerita 'spontan' atau sinopsis cerita mereka. Justeru, tidak semua pemberi idea, cerita 'spontan' atau sinopsis cerita, mampu merangka sebuah cerita yang lengkap dan hidup. 

Bagaimana hanya dari 300-500 patah perkataan (idea, sinopsis, cerita spontan) boleh menjadi berpuluh ribu patah perkataan dalam 300-400 muka surat? Itu datangnya dari 'idea', imaginasi dan kreativiti penulis ketika merangka cerita sang pemberi idea, sinopsis dan cerita spontan, yang saya termakan sebagai kelompok tiga. 

Dalam proses merangka draft pertama, pencirian utama adalah research...research dan research. Pemberi idea, sinopsis cerita dan cerita spontan tidak melalui proses ini. Tambahan lagi, proses research...research dan research ini tidak boleh dilakukan dalam masa lima atau setengah jam melalui sembang-sembang atau luahan rasa di kedai kopi dan melalui whatsapp. Proses ini harus ada komitmen dan 'minat' serta ia berlaku sepanjang proses penulisan draft pertama. Dalam proses draft pertama inilah kebarangkalian untuk 'dihinggap' penyakit atau simptom writer's block sangat mudah. Maka penawarnya adalah research. Adakah kelompok tiga tadi melalui pengalaman ini?

Hasil dari proses research...research dan research inilah yang akan membentuk bingkai cerita dan menjadikan latar cerita novel penulis 'hidup'. Melalui proses ini juga akan membezakan 'fokus' dan jalan cerita penulis. Khususnya konsep sudut pandang dan genre cerita.

Maka secara kesimpulannya, dari hanya sebuah idea, sinopsis dan cerita spontan, berpuluh cerita mengikut kehendak dan selera penulis yang berbeza boleh dan mampu dihasilkan. Di sini kebarangkalian pertama - idea bagus tapi ceritanya tidak menarik atau kedua, idea klise tetapi cerita yang dicipta oleh penulis menjadikan ianya tidak klise, akan berlaku. 


Selesai draft pertama, yang saya selalu sebut atau termakan sebagai cerita asas atau hanya jasad cerita, akan dibiarkan atau disimpan dalam fail dalam jangka waktu tertentu. Pada saya, draft pertama ini  just a basic story without a flavour, Selalunya akan dibiarkan paling singkat dua minggu dan paling lama bertahun-tahun (seperti DEMI RINDU ITU).


* Proses draft kedua akan saya tulis nanti.

No comments:

Post a Comment

Cerita Semalam

Semuanya Bermula dari HATI