Wednesday, 19 July 2017

Siapa tidak suka bila novelnya difilemkan?




Melihat watak Rukiah dan Azmeer 'hidup' menjadikan saya 'segan-segan' pula. Walaupun watak dan perwatakan pada Rukiah dan Zana serta Firdaus khususnya tidak serupa dengan apa yang saya lakarkan dan 'cipta', melihat mereka 'hidup' di layar menjadikan hati saya suka. Itulah yang dikatakan proses terjemahan karya.

Alhamdulillah. 

Ilham untuk merangka kisah Rukiah sehingga 'selesai' sebenarnya melalui rahmatNya, Ya Alim. Setiap baris dan kata-kata adalah melalui hidayahNya. Syukur kerana sepanjang merangka cerita Rukiah ini saya tidak diuji dengan simptom 'writer's block', yang ada kalanya boleh berlangsung sehingga berbulan-bulan. Semoga 'pengajaran' dan 'moral' cerita Rukiah di dalam novel Teman Jiwa menjadi cahaya ketika saya di alam sana.



video



No comments:

Post a Comment

Cerita Semalam

Semuanya Bermula dari HATI