Sunday, 16 July 2017

Dari DEMI RINDU ITU ke DEMI








"DEMI akan shoot bulan Ogos ini, InsyaAllah." Alhamdulillah.



2014 
Bermula dari idea pengarah sendiri, saya merangka sebuah manuskrip novel yang lain dari 'kebiasaan'. Walaupun masih novel romantik tetapi elemen romantiknya bukan foreground story atau 'pokok' cerita ataupun cerita utama. Maka elemen romantiknya hanyalah hybrid atau subgenre dari genre 'roadmovie' (kalau dalam terma filem) atau genre kembara (mungkin) dalam bidang penulisan novel. Genre ini adalah 'major' atau utama maka plot dan naratif cerita yang dibentuk sememangnya menyumbang kepada genre ini dan bukan plot dan naratif genre romantik yang menjadi kebiasaan. Setelah draft pertama 'diserahkan' dan dipersetujui oleh pengarah, saya sendiri menterjemahkan cerita DEMI RINDU itu ke dalam skrip filem DEMI. 

2015
Menulis skrip dan novel  baik dari segi corak penulisan mahupun cara penulis berfikir adalah tidak sama 'formatnya'. Menulis skrip harus berpegang kepada konsep 'show and don't tell' kerana filem bersifat visual. Tetapi novel adalah 'tell and describe' kerana ia bersifat 'penulisan'. Sungguhpun begitu, seperti menulis novel, proses menulis skrip juga bukan mudah dan bukan syok sendiri. Duduk di depan laptop dan terus menaip mengikut nafsu hati tetapi harus diapung oleh logik, rasional dan 'rahmat' Ya Khaliq, walaupun skrip yang ditulis adalah diterjemah dari novel. Kerana dia bukan berkonsep penyalinan (copy atau copy and paste). Tetapi harus berkonsepkan terjemahan (translate) yang harus ada elemen modifikasi  dari medium asal (novel) ke medium baru (filem), yang mengunakan sudut pandang penulis skrip dan bagaimana penulis skrip itu faham dan visualisasikan setiap elemen dan ciri cerita dalam novel tersebut, (Luc Goddard dalam Cahir, 2005). Sungguhpun konsep kesetiaan harus diutamakan pada teks asal itu adalah 'tiang seri' dunia terjemahan kerana itu adalah etika utama dalam proses terjemahaan.

Berbalik kepada skrip DEMI, walaupun ketika menulis draft pertama manuskrip novel DEMI RINDU ITU research sudah dilakukan, ketika proses menulis skrip DEMI keperincian dan pencirian 'show and don't tell' harus diguna-pakai sepenuhnya. Ketika inilah dari draft pertama menjadi draft kedua dan seterusnya sehingga saya dan pengarah berpuashati barulah berhenti. Maka skrip DEMI berakhir pada draft ke 7. Alhamdulillah saya sangat berpuas hati.

Maka Jun 2017 yang lepas, pengarah menelefon dan memberitahu cerita gembira ini. Tentang skrip DEMI tidak lama lagi akan mula sesi penggambaran. Alhamdulillah. Rezeki datang dari Yang Maha Kaya. 

***InsyaAllah novel terbaru saya DEMI RINDU ITU akan berada di pasaran pada Disember 2017.








No comments:

Post a Comment

2011 Reading Challenge

Ayu has read 0 books toward a goal of 100 books.
hide