Advertising

Saturday, 19 May 2018

Selamat Bersahur



Ramadan Al Mubarak

Alhamdulillah sudah tiga hari kita berada di dalam ruang Ramadan Al Mubarak.  Bagaimana dengan dan apa sahur anda tadi?

Selalunya saya hanya akan bersahur dengan: dua atau tiga keping  roti bersalut butter dan kaya.  Satu atau tiga biji kurma Mariami (jenis kurma yang saya suka), nescafe dan segelas air putih. Tetapi  kali ini saya mengubah sedikit menu. Saya amalkan bersahur dengan susu bercampur kurma. Atau dengan tepatnya, susu yang direndam kurma. Sememangnya khasiat bersahur begini ramai yang sudah amalkan. Cuma saya saja baru mencuba untuk amalkan ketika puasa kali ini. Selama dua hari ini, Alhamdulillah badan tidak cepat letih. InsyaAllah badan masih bertenaga lagi sampai ke waktu Asar.

        Susu Kurma





1. Susu
Ikut kegemaran hati. Untuk saya – susu Omega Plus


2. Kurma (Mariami).
Koyakkan dua atau tiga bahagian (ikut kata hati)

Kenapa tidak di blend? Jawapannya mudah. Malas. Pada saya khasiatnya sama.

Caranya menyediakan mudah:

Bancuh susu pilihan (tanpa gula) –panas. Kemudian  masukan kurma. Biarkan lima ke sepuluh minit untuk zat dan rasa kurma sebati dengan susu panas. Kemudian gaul atau kacau berkali-kali (ikut rasa). Barulah minum sambil mengunyah kurma yang sudah lembut. Susu ini akan menyerap manis kurma dan ada ketikanya susu tanpa gula ini akan menjadi sangat manis.

Selamat mencuba ya. Nanti kongsilah pendapat dan pandangan anda.

Selamat Bersahur.

Saturday, 12 May 2018

Bidadari Langit Ketujuh




Cerpen Di WANITA-April

Bidadari Langit Ketujuh 'bersiaran' di majalah WANITA keluaran April. Cerita riang-ria, kalau dalam filem genrenya adalah romantik komedi.

Cerita tentang anak bujang yang jatuh hati pada anak gadis kampung yang 'misteri'. Misteri sangat kah? Mungkin hanya pada dia.


Cerita yang saya rungkai dari idea yang turun ke hati dari DIA pemilik ilmu dan Qalam ketika saya sedang memandu kereta pulang dari kerja, suatu petang dahulu. Singgahnya idea pada hati menjadikan saya geram. Masakan saya boleh berhenti di lebuhraya depan bangunan MSU itu untuk mencatat QalamNya ini dalam bentuk tulisan sebelum ia terbang semula ke langit. Maka terpaksa saya redha dan biarkan pergi hilang entah ke mana dan setiba di rumah saya sudah lupa idea ceritanya bagaimana.

Alhamdulillah idea ini singgah lagi beberapa hari kemudian ketika saya sibuk menaip menyiapkan  artikel yang sudah 'nazak' dateline nya untuk sebuah konferen. Maka idea itu sempat saya 'tangkap' dan sangkarkan dalam bentuk tulisan dan simpan.

Pada yang sudah membaca cerita Ilham dan Dura ini, apa komen anda?

Ada yang mencadangkan supaya dinovelkan. Sememangnya cerita ini adalah untuk saya novelkan pada awal perancangan tetapi masih tidak bersempatan maka cerpenlah jadinya.

Terima kasih sebanyak pasir di pantai buat editor, pelukis ilustrasi dan warga kerja WANITA.


***
Selamat Pulang Tun Mahathir ke pangkuan rakyat dari saya dan keluarga.

Semoga kesihatan Tun sentiasa dalam peliharaan dan rahmatNya. 

Advertising

Followers

Cerita Lepas

A Moment of Twilight in Kuala Perlis.