Saturday, 29 July 2017

Antara Idea dan Cerita, Mana Penting?



"Aku ada idea yang bagus..."

"Kau patut tulis kisah aku (atau kisah dia) biar orang tahu derita dan pengalaman..."

Sering kali apabila kita diperkenalkan sebagai penulis novel atau mereka tahu kita adalah penulis novel, ada saja luahan idea atau ada ketikanya 'cerita' yang dilontar dengan pengukukuhan bahawasanya idea atau cerita mereka unik, menarik dan walaupun idea dan cerita itu klise .  Saya yakin sebagai penulis anda juga mengalami atau melalui pengalaman yang sama. 

Apabila idea atau 'cerita' mereka kita rangka dan berjaya dinovelkan maka kedengaranlah suara-suara riak dan ujub melata bahawa cerita itu adalah idea mereka atau cerita itu adalah kisah mereka, tanpa membaca sepenuhnya kisah yang telah penulis terjemahan ke dalam novel tersebut. Yang sebenarnya 70%-90% berbeza dari idea atau cerita yang asal.

Untuk menjawab dua soalan yang sering ditanya kepada saya:

1. Mana penting, idea atau cerita? Atau
2. Cerita novel ini milik siapa, pemberi idea atau penulis      cerita?

kita selusuri 'formula' 3 draft saya ini:

1. Draft Pertama: Dari Idea kepada Sebuah Cerita Penuh dan                                                     Lengkap

2. Draft Kedua:  Dari Cerita 'Asas' (Jasad) kepada Sebuah Kisah                                               'Hidup' (Roh).

 3. Draft Ketiga: Editing 


Draft Pertama: 
Dari Idea Kepada Sebuah Cerita Penuh dan Lengkap.

Proses ini selalunya akan mengambil masa 3 sehingga 5 bulan. Bukan mudah untuk menjadikan sebuah idea itu sebagai cerita yang penuh dan lengkap: logik, rasional dan yang paling penting ada nilai dramatik yang menarik. Mudah seseorang individu meluahkan idea dan cerita 'spontan' atau sinopsis cerita mereka. Justeru, tidak semua pemberi idea, cerita 'spontan' atau sinopsis cerita, mampu merangka sebuah cerita yang lengkap dan hidup. 

Bagaimana hanya dari 300-500 patah perkataan (idea, sinopsis, cerita spontan) boleh menjadi berpuluh ribu patah perkataan dalam 300-400 muka surat? Itu datangnya dari 'idea', imaginasi dan kreativiti penulis ketika merangka cerita sang pemberi idea, sinopsis dan cerita spontan, yang saya termakan sebagai kelompok tiga. 

Dalam proses merangka draft pertama, pencirian utama adalah research...research dan research. Pemberi idea, sinopsis cerita dan cerita spontan tidak melalui proses ini. Tambahan lagi, proses research...research dan research ini tidak boleh dilakukan dalam masa lima atau setengah jam melalui sembang-sembang atau luahan rasa di kedai kopi dan melalui whatsapp. Proses ini harus ada komitmen dan 'minat' serta ia berlaku sepanjang proses penulisan draft pertama. Dalam proses draft pertama inilah kebarangkalian untuk 'dihinggap' penyakit atau simptom writer's block sangat mudah. Maka penawarnya adalah research. Adakah kelompok tiga tadi melalui pengalaman ini?

Hasil dari proses research...research dan research inilah yang akan membentuk bingkai cerita dan menjadikan latar cerita novel penulis 'hidup'. Melalui proses ini juga akan membezakan 'fokus' dan jalan cerita penulis. Khususnya konsep sudut pandang dan genre cerita.

Maka secara kesimpulannya, dari hanya sebuah idea, sinopsis dan cerita spontan, berpuluh cerita mengikut kehendak dan selera penulis yang berbeza boleh dan mampu dihasilkan. Di sini kebarangkalian pertama - idea bagus tapi ceritanya tidak menarik atau kedua, idea klise tetapi cerita yang dicipta oleh penulis menjadikan ianya tidak klise, akan berlaku. 


Selesai draft pertama, yang saya selalu sebut atau termakan sebagai cerita asas atau hanya jasad cerita, akan dibiarkan atau disimpan dalam fail dalam jangka waktu tertentu. Pada saya, draft pertama ini  just a basic story without a flavour, Selalunya akan dibiarkan paling singkat dua minggu dan paling lama bertahun-tahun (seperti DEMI RINDU ITU).


* Proses draft kedua akan saya tulis nanti.

Saturday, 22 July 2017

DEMI RINDU ITU




"Ayu cepat siapkan novel. Kita cadang nak launch sekali dengan filem nanti."






Jun 2017

Sudah lama manuskrip draft pertama DEMI RINDU ITU lena dalam fail laptop. Sudah makan tahun tidurnya tidak saya ganggu. Nak mengintai pun tidak tergerak hati. Mungkin hati dan akal seketika dulu bersatu menyiapkan skrip DEMI dan tidak lama kemudian 'diamanakan' pula untuk memperkembangan idea Teman Jiwa (tajuk asal) mantan VC ke dalam naskah novel:

 Azmeer CEO sebuah syarikat kejuruteraan yang panas baran, 'harsh' dan suka maki hamum staf bawahannya, (mempunyai seorang isteri yang lumpuh), jatuh hati kepada Nurbaya, 'ugly betty' dari kampung yang sudah cantik jelita 

 ke dalam bentuk cerita  dalam Teman Jiwa a.k.a Soulmate (Haswida Abu Bakar, 2016):

 Merungkai kisah Nur Rukiah  dari Kampung Tupai yang biasa-biasa sanggup dimaki hamum dan dihina sebagai gadis kampung kolot oleh Azmeer, CEOnya demi untuk 'menghidupkan' keluarga di kampung dan kemudian dengan kun fa ya kun Allah, Azmeer jatuh kasih pada Rukiah. Sungguhpun begitu kerana ikrar janji setianya pada arwah isteri -tidak akan berkahwin lagi- Rukiah tidak boleh dia nikahi,

 dan bukan kisah Azmeer CEO  yang kaya raya (seperti idea asal).  

Draft pertama DEMI RINDU ITU siap akhir 2014 dan hanya Jun 2017 barulah saya membuka semula  fail ini di dalam laptop. Maka ketika ini bermulalah proses penulisan draft kedua cerita kembara Thea di bumi yang sangat asing pada dia.


Pada saya proses menulis dan merungkai cerita draft kedua inilah yang sukar dan sangat mencabar minda dan imaginasi saya sebagai seorang penulis novel. Ketika inilah dari 250 muka surat ketika draft pertama akan menjadi seganda atau dua kali ganda jumlah muka suratnya. Akan hadir idea-idea baru yang samada boleh kita guna-pakai atau pun hanya sebagai 'pengganggu' plot cerita yang perlu saya abaikan. Kalau ditanya cara saya menulis mungkin tidak sama dengan penulis yang lain. Saya menggunakan 'formula' tiga draft  proses  penulisan novel. Saya yakin dan pasti formula ini tidak boleh digunapakai oleh pemberi idea.

*'formula' tiga draft  proses  penulisan novel akan dihuraikan dalam nukilan akan datang.

Pada yang berminat untuk memiliki Teman Jiwa a.k.a Soulmate, boleh menempah dari saya melalui PM di Haswida Abu Bakar-Write Page:

https://www.facebook.com/haswidaabubakarwriter/

Novel ini tiada dipasaran. Terhad hanya kepada 200 naskah (cetakan kedua)

Wednesday, 19 July 2017

Siapa tidak suka bila novelnya difilemkan?




Melihat watak Rukiah dan Azmeer 'hidup' menjadikan saya 'segan-segan' pula. Walaupun watak dan perwatakan pada Rukiah dan Zana serta Firdaus khususnya tidak serupa dengan apa yang saya lakarkan dan 'cipta', melihat mereka 'hidup' di layar menjadikan hati saya suka. Itulah yang dikatakan proses terjemahan karya.

Alhamdulillah. 

Ilham untuk merangka kisah Rukiah sehingga 'selesai' sebenarnya melalui rahmatNya, Ya Alim. Setiap baris dan kata-kata adalah melalui hidayahNya. Syukur kerana sepanjang merangka cerita Rukiah ini saya tidak diuji dengan simptom 'writer's block', yang ada kalanya boleh berlangsung sehingga berbulan-bulan. Semoga 'pengajaran' dan 'moral' cerita Rukiah di dalam novel Teman Jiwa menjadi cahaya ketika saya di alam sana.



video



Sunday, 16 July 2017

Dari DEMI RINDU ITU ke DEMI








"DEMI akan shoot bulan Ogos ini, InsyaAllah." Alhamdulillah.



2014 
Bermula dari idea pengarah sendiri, saya merangka sebuah manuskrip novel yang lain dari 'kebiasaan'. Walaupun masih novel romantik tetapi elemen romantiknya bukan foreground story atau 'pokok' cerita ataupun cerita utama. Maka elemen romantiknya hanyalah hybrid atau subgenre dari genre 'roadmovie' (kalau dalam terma filem) atau genre kembara (mungkin) dalam bidang penulisan novel. Genre ini adalah 'major' atau utama maka plot dan naratif cerita yang dibentuk sememangnya menyumbang kepada genre ini dan bukan plot dan naratif genre romantik yang menjadi kebiasaan. Setelah draft pertama 'diserahkan' dan dipersetujui oleh pengarah, saya sendiri menterjemahkan cerita DEMI RINDU itu ke dalam skrip filem DEMI. 

2015
Menulis skrip dan novel  baik dari segi corak penulisan mahupun cara penulis berfikir adalah tidak sama 'formatnya'. Menulis skrip harus berpegang kepada konsep 'show and don't tell' kerana filem bersifat visual. Tetapi novel adalah 'tell and describe' kerana ia bersifat 'penulisan'. Sungguhpun begitu, seperti menulis novel, proses menulis skrip juga bukan mudah dan bukan syok sendiri. Duduk di depan laptop dan terus menaip mengikut nafsu hati tetapi harus diapung oleh logik, rasional dan 'rahmat' Ya Khaliq, walaupun skrip yang ditulis adalah diterjemah dari novel. Kerana dia bukan berkonsep penyalinan (copy atau copy and paste). Tetapi harus berkonsepkan terjemahan (translate) yang harus ada elemen modifikasi  dari medium asal (novel) ke medium baru (filem), yang mengunakan sudut pandang penulis skrip dan bagaimana penulis skrip itu faham dan visualisasikan setiap elemen dan ciri cerita dalam novel tersebut, (Luc Goddard dalam Cahir, 2005). Sungguhpun konsep kesetiaan harus diutamakan pada teks asal itu adalah 'tiang seri' dunia terjemahan kerana itu adalah etika utama dalam proses terjemahaan.

Berbalik kepada skrip DEMI, walaupun ketika menulis draft pertama manuskrip novel DEMI RINDU ITU research sudah dilakukan, ketika proses menulis skrip DEMI keperincian dan pencirian 'show and don't tell' harus diguna-pakai sepenuhnya. Ketika inilah dari draft pertama menjadi draft kedua dan seterusnya sehingga saya dan pengarah berpuashati barulah berhenti. Maka skrip DEMI berakhir pada draft ke 7. Alhamdulillah saya sangat berpuas hati.

Maka Jun 2017 yang lepas, pengarah menelefon dan memberitahu cerita gembira ini. Tentang skrip DEMI tidak lama lagi akan mula sesi penggambaran. Alhamdulillah. Rezeki datang dari Yang Maha Kaya. 

***InsyaAllah novel terbaru saya DEMI RINDU ITU akan berada di pasaran pada Disember 2017.








2011 Reading Challenge

Ayu has read 0 books toward a goal of 100 books.
hide